Bangun
Mbinu Dita

Membantu 50 anak-anak dari 8 sampai 10 tahun untuk kembali ke sekolah sesegera mungkin!

Ambil TindakanLelang untuk Mbinudita

Ayo dukung Kawan Baik Indonesia dalam proyek ini

Lihat di sini!

Posting Terbaru

Situs Mbinudita Dikelilingi Oleh Api

Situs Mbinudita Dikelilingi Oleh Api

Halo semuanya, bagaimana kabarmu hari ini? Beberapa berita tentang kebakaran yang mengganggu kita banyak dalam konteks pembangunan #BangunMbinuDita. Seperti yang kami tulis kepada Anda beberapa minggu yang lalu, kebakaran rumput dan hutan telah mengamuk selama lebih...

baca lainnya
The Participles Vol.02 – Pameran Seni

The Participles Vol.02 – Pameran Seni

Berbeda dari acara pameran sebelumnya yang diadakan di Rumah Sanur, yang biasanya memanfaatkan tempat-tempat outdoor, kali ini kami secara khusus menggunakan ruang Maestro. Karya seni mahakarya "Sorrow" dari Soul & Kith menjadi karya yang masuk sebagai sorotan...

baca lainnya

Latar belakang

Sekolah dasar Mbinu Dita, terletak di dusun Mbinu Dita, yang berada di Timur Sumba. Waingapu kota yang paling penting dari Sumba adalah lebih dari 2 jam dengan mobil, yang lebih dari satu jam di jalan beraspal sebagian dan dalam kondisi yang sangat buruk.

Wilayah di mana Mbinu Dita ini berada, telah menjadi desa merdeka dan yang sekarang menjadi bagian integral dari desa Prai Paha, kecamatan Ngaha Ori Angu.

Mbinu Dita Parallel School berafiliasi dengan sekolah induknya Waitama One-Stop School. Ketika kami mengunjunginya November lalu, sekolah memiliki dua ruang kelas (tingkat 1 dan 2, untuk anak-anak berusia 8 hingga 10 tahun), bertengger di atas bukit, tanpa air dan tanpa listrik.

Sekolah paralel ini dibangun karena anak-anak kelas kecil hidup terlalu jauh untuk mencapai sekolah utama, yang berjarak lebih dari 8 km dengan berjalan kaki. Berkat Mbinu Dita, anak-anak harus berjalan lebih sedikit, tetapi untuk beberapa, lebih dari 3-4 km.

Gedung kelas ini telah dibangun secara independen, oleh orang tua siswa, dengan bantuan masyarakat sekitar.

Semua telah bekerja “bergandengan tangan” untuk membangun sekolah ini, sehingga anak-anak mereka dapat memperoleh pengetahuan lebih dekat ke rumah.

Sekolah ini sangat sederhana dengan dinding bambu split, lantai pasir hitam dengan atap timah dan alang-alang. Meskipun begitu, anak-anak tampak nyaman. Sekolah memiliki cukup materi pengajaran dan pembelajaran, dan menawarkan berbagai hasil pembelajaran kreatif bagi siswa mereka.

Seorang guru sekolah berkata

{

Hujan dan badai bersatu untuk menghancurkan sekolah kami dan sekarang tidak ada yang tersisa untuk anak-anak!

Ibu Mira (ibu mira)

Sekolah yang kami cari di Mbinu Dita (Sumba Timur) benar-benar hancur oleh badai pada tanggal 18 Desember 2019. Oleh karena itu, FFF akan membangunnya kembali sebelum akhir Maret 2020 .

Lebih dari 50 anak dari daerah yang sangat terpencil ini tidak lagi memiliki sekolah dan kami semua menangis, dan ini adalah drama kehidupan yang sebenarnya bagi seluruh masyarakat di desa tersebut, dan mereka telah lama tinggal di sana tanpa akses langsung ke air bersih dan listrik.

Kami mengambilalih sekolah ini pada November 2019, karena kami tersentuh oleh kebaikan penduduk desa yang luar biasa namun masih di bawah garis kemiskinan.

Untungnya, tidak ada siswa, guru kami di kelas, karena anak-anak telah menyelesaikan ujian mereka dan menerima laporan sekolah mereka. Oleh karena itu mereka tidak di sekolah ketika bencana ini terjadi.

Apa yang akan terjadi pada anak-anak ketika mereka mulai sekolah semester depan?

Apa yang dapat kita lakukan untuk membantu membangun kembali sekolah ini untuk anak-anak Mbinu Dita sehingga mereka dapat belajar dengan nyaman dan aman di masa depan?

Kami terus berkoordinasi dengan para guru, sekolah Charis Sumba yang membantu para guru muda dan komunitas Mbinu Dita.

Dengan ini, kami mengundang semua orang untuk berpartisipasi bersama kami dalam rekonstruksi sekolah. Proyek dalam tahap pengembangan dan penggalangan dananya sudah maju dengan baik dan kami harus dapat mulai bekerja pada Bulan Februari 2020.

Dokumen #BangunMbinuDita

Klik Disini

Bantu Mereka

Sekolah akan dibangun kembali menggunakan Rumah Unggul Sistem Panel (Ruspin), yang merupakan teknologi pembuatan rumah sederhana beton pracetak dengan sistem sambungan baut.

Ruspin adalah sistem struktur dengan modul instan, estetika, prefabrikasi, sederhana, cepat untuk merakit, fleksibel, padat, dan tahan terhadap gempa bumi.

Teknologi ini cocok diaplikasikan di hampir seluruh wilayah Indonesia, terutama di daerah rawan gempa.

  • Membangun kembali sebuah bangunan serta “kelas seni”, ruang guru, toilet. Semua akan dibangun secara permanen, kokoh, sederhana, dan praktis;
  • Penyediaan 20/30 set meja dan kursi sekolah yang akan digunakan di ruang kelas;
  • Membangun toilet yang tepat untuk anak-anak;
  • Memasang panel surya untuk penyediaan listrik ke sekolah;
  • Pemasangan tangki air untuk mengumpulkan air hujan sebagai pasokan air bersih;
  • Memperoleh buku-buku dan buku pelajaran untuk K-13 program studi dasar dan alat-alat pengajaran berdasarkan tingkat 1 dan 2 dan 3.

Lokasi Sekolah Dasar Filial Mbinu Dita

Bangun Mbinu Dita

Membantu desa untuk membangun kembali sekolah Mbinundita, maka lebih dari 60 anak usia 8 sampai 10yo, akan kembali ke sekolah.

Menyumbangkan

Sekolah Sebelum Kehancuran

Sekolah Setelah Kehancuran

Rekonstruksi Sekolah

Video

Kita adalah teman yang sangat baik, itu adalah sejarah kita, itu adalah kita yang menulis dan yang terus menulisnya!

Kawan Baik Indonesia

Mitra

Pendukung

Hubungi Kami

Alamat

Jl. Danau Poso No.51A, Sanur, Br. Semawang, Kota Denpasar, Bali 80228

Kamanggih - Salah satu sekolah yang kami jaga dengan Program Cerita Sumba "Photo"

Pendekatan lain untuk menjelaskan kebutuhan dan menggambarkan kondisi sosial-budaya. Project yang dibuat anak-anak untuk lingkungan mereka!

#SumbaPhotoStories #KawanBaikSumba #KawanBaikIndonesia #Act4fairfuture #FairFutureFoundation

Menyumbangkan

Desa Lapinu - Salah satu sekolah yang kami jaga dengan Program Cerita Sumba "Photo% 22

Pendekatan lain untuk menjelaskan kebutuhan dan menggambarkan kondisi sosial-budaya. Project yang dibuat anak-anak untuk lingkungan mereka!

#SumbaPhotoStories #KawanBaikSumba #KawanBaikIndonesia #Act4fairfuture #FairFutureFoundation

Menyumbangkan

Pendekatan lain untuk menjelaskan kebutuhan dan menggambarkan kondisi sosial-budaya. Project yang dibuat anak-anak untuk lingkungan mereka!

#SumbaPhotoStories #KawanBaikSumba #KawanBaikIndonesia #Act4fairfuture #FairFutureFoundation

Menyumbangkan

Office dan Base Camp - Aksi untuk Masa Depan yang Adil

Kawan-Kawan, welcome ke Base Camp kami di Rumah Sanur, Denpasar Bali

#Act4fairfuture #FairFutureFoundation #KawanBaik #KawanBaikSumba #KawanBaikIndonesia

Menyumbangkan

Mbinundita - Di mana kita membangun kembali Sekolah baru

Membantu desa untuk membangun kembali sekolah Mbinundita, maka lebih dari 60 anak usia 8 sampai 10yo, akan kembali ke sekolah.

Menyumbangkan

Pin It on Pinterest

Share This